Apa yang Dilakukan Perusahaan Retail Saat Memilih Omnichannel

Apa yang Dilakukan Perusahaan Retail Saat Memilih Omnichannel

Balinghasai Farms –¬†Perusahaan ritel (pengecer) terbaik menyelaraskan kesuksesan mereka dengan sasaran strategis dan pelanggan mereka, dan kemudian menentukan perjalanan omnichannel mereka sesuai dengan itu.

Misalnya, pengecer pakaian massal tahu bahwa mereka perlu memperluas kemampuan e-niaga mereka dan menghidupkan pengalaman toko mereka. Tetapi model perdagangan tidak akan memberi mereka keuntungan yang memadai karena pesaing yang sama akan bersaing untuk keterampilan yang sama.

Selain itu, ekosistem akan diperluas secara berlebihan karena data menunjukkan bahwa pelanggan benar-benar menginginkan pengalaman yang sangat dipersonalisasi. Model personalisasi cenderung menarik audiens inti perusahaan dan akan menciptakan hubungan dan manfaat yang langgeng yang menawarkan diferensiasi yang lebih berkelanjutan selama dua hingga tiga tahun ke depan.

Perusahaan ritel, saat mengevaluasi versi omnichannel mana yang akan diterapkan, perlu melihat melampaui cakrawala saat ini, merefleksikan misi perusahaan, dan mengidentifikasi di mana pengalaman dapat benar-benar membantu membedakan organisasi Anda dari pesaing.

Harapan pelanggan dan pemosisian merek itu penting. Banyak pengecer ingin menawarkan pengalaman yang dipersonalisasi; faktanya, mereka berisiko terhadap beberapa merek. Namun, personalisasi mungkin kurang penting untuk merek di mana aksesibilitas dan kenyamanan lebih penting bagi pelanggan.

Demikian pula, model ekosistem yang melibatkan konten yang diperluas, kemitraan, dan interaksi komunitas dapat menghasilkan lebih banyak nilai bagi pemain yang terintegrasi secara vertikal daripada, katakanlah, toko serba ada. Selain itu, ketika pengecer mencoba untuk pindah ke level berikutnya tanpa mengembangkan keterampilan inti yang cukup, mereka sering kali gagal.

Setiap model omnichannel memiliki beberapa elemen dasar yang membuatnya berfungsi. Misalnya untuk personalisasi, perusahaan yang ingin sukses harus memiliki data multichannel yang terintegrasi; situs web yang fleksibel dan infrastruktur aplikasi; tumpukan teknologi yang memungkinkan penyesuaian; kemampuan untuk membuat inventaris multi-saluran; dan tim lintas fungsi yang mempersonalisasi poin kontak utama di seluruh rantai nilai. Ini adalah persyaratan dasar yang memberi hak kepada pengecer untuk bersaing di ruang tertentu.

Selain itu, pengecer harus mempertimbangkan fitur tambahan yang dapat membantu mereka menonjol dari persaingan dan memberikan nilai tinggi, seperti fitur dalam aplikasi yang akan menarik loyalis. Memahami apa yang ada di belakang mereka dan apa yang dapat diberikan oleh kepemimpinan memungkinkan pengecer untuk menempatkan taruhan secara lebih strategis, memastikan transparansi dalam mengelola kebutuhan untuk memberikan dukungan dan penyelarasan dengan agenda.

Perusahaan perlu memeriksa aset yang ada, posisi pasar dan hubungan pelanggan, kemudian mengubah titik awal dan ambisi yang realistis dan menjadi kekuatan pendorong yang berharga bagi perusahaan. Misalnya, pengecer pakaian yang disebutkan di atas menyadari bahwa meskipun ada personalisasi multi-saluran, data pelanggan, pengelolaan konten, dan fitur aplikasi seluler tidak cukup untuk mencapai tujuan mereka.

Perusahaan telah menetapkan tujuan untuk mencapai ambisinya dalam tiga tahun, pertama-tama berfokus pada pencapaian keseimbangan kompetitif dalam model bisnis dan kemudian pada memperoleh keterampilan personalisasi yang lebih besar untuk memberi pelanggan alasan untuk berinvestasi dalam hubungan dengan merek.

Itu tidak harus menguasai semua keterampilan perdagangan untuk berkembang, tetapi harus mendukung beberapa dimensi utama termasuk metrik lintas saluran, platform teknologi untuk menyimpan data yang relevan, sistem visibilitas inventaris, dan orientasi digital – bakat dan teknologi asli.

Presiden juga memutuskan apa yang tidak akan didanai di masa depan. Misalnya, perusahaan menyadari bahwa mengidentifikasi “tabungan masa depan” yang mereka danai sebelum pandemi tidak lagi penting di masa mendatang.

Pengalaman kami menunjukkan bahwa sebagian besar perusahaan dapat menerapkan maksimal dua atau tiga inisiatif omnichannel pada saat yang bersamaan. Penting untuk memiliki keyakinan yang cukup pada visi omnichannel untuk menghilangkan masalah dan memprioritaskan inisiatif sebelumnya.

Menguasai dasar-dasar dapat memungkinkan para pemimpin untuk menerapkan wawasan dalam banyak cara, mempelajari dan menghubungkan nilai dari waktu ke waktu.

Pengecer harus mahir memprediksi musim demi musim di mana produk dan layanan akan menyenangkan konsumen.

Saat ini Jasa Backlink penting untuk mengembangkan situs website perusahaan.